Wisata 5 Dimensi

Keilmuan - Keislaman - Kemahasiswaan - Keorganisasian - KeHMIan.

Muharram Berbagi

Galang Dana Untuk Kemanusiaan (Kebakaran Rappocini Makassar 2014).

PELATIHAN ADVOKASI DAN MANAJEMAN AKSI

Membangun Gerakan Mahasiswa dengan Kultur Ilmiah, 18-21/12/2014.

PEMBUATAN KERAJINAN TANGAN Kohati

Dalam rangka Persiapan Hari Ibu.

Minggu, 21 Desember 2014

FILSAFAT ILMU

https://infokomhmipp.files.wordpress.com/2014/03/download.jpgA. Filsafat dan Ilmu Pengetahuan Filsafat ditegakkan atas dasar Ilmu Pengetahuan tentang matematika dan alam, bukan atas dasar agama.
Ketahuilah apa yang akan tahu dan ketahuilah apa yang akan tidak tahu.
Filsafat berasal dari kata Philos dan Sopies yang berarti cinta kebenaran.
Filsafat mencakup tiga segi yakni
• Logika yaitu Apa yang disebut benar dan apa yang disebut salah.
• Etika yaitu Mangapa yang dianggap baik dan mana yang dianggap buruk.
• Estetika yaitu Apa yang termasuk indah dan yang termasuk jelek.
Kemudian bertambah lagi dengan:
• Metafisika yaitu Teori tentang ada: Tentang hakekat keberadaan zat, tentang hakekat pikiran serta kaitan antara zat dan pikiran.
• Politik yaitu kajian mengenai organisasi sosial/pemerintah yang ideal.
Kelima cabang utama ini kemudian berkembang dengan filsafat bidang kajian yang lebih spesifik, seperti: Efistimologi, etika, estetika, metafisika, politik, filsafat agama, filsafat ilmu, filsafat pendidikan, filsafat hukum, filsafat sejarah dan filsafat matematika.
Filsafat ilmu merupakan bagian dari Efistimologi:
• Ontologis (objek dari pengetahuan)
• Efistimologi (cara memeperoleh pengetahuan)
• Aksiologi (untuk apa pengetahuan itu dipergunakan).
B. Dasar-dasar Pengetahuan
1. Penalaran
Manusia adalah satu-satunya makhluk yang mengembangkan pengetahuan penalaran merupakan suatu proses berfikir dalam menarik sesuatu kesimpulan yang berupa pengetahuan. Dalam penalaran ini kita harus berfikir.
Ciri-ciri Penalaran :
– Adanya suatu pola berpikir yang secara luas (logika)
– Sifat analitik dari proses berfikirnya (analisis ada langkah-langkah dalam berfikir yaitu harus rasional [pikiran] dan empiris [fakta-takta]).
2. Logika (cara menarik kesimpulan)
Dalam logika ada yang dilakukan secara induktif dan deduktif. Secara induktif kesimpulan yang bersifat umum, deduktif kesimpulan yang berisifat khusus. Induktif merupakan cara berfikir dimana ditarik ksimpulan yang bersifat umum dari kasus yang bersifat khusus. dan Deduktif sebaliknya.
3. Sumber Pengetahuan
Pengetahuan itu didapat dalam proses penalaran baik yang berdasarkan rasio atau dari pengalaman.
4. Kriteria Kebenaran
Ontologi (Hakekat apaya yang dikaji)
• Metafisika, Asumsi, Peluang, beberapapa asumsi dalam ilmu, batas-batas penjelajahan ilmu.
Ilmu berkembang dengan sangat pesat. Pada dasarnya cabang-cabang ilmu tersebut berkembang dari dua cabang utama yaitu Filsafat alam yang kemudian menjadi rumpun Ilmu-ilmu Alam dan Filsafat moral yang kemudian berkembang kedalam ilmu-ilmu sosial. Ilmu alam bertujuan mempelajari zat yang membentuk alamm semesta sedangkan ilmu sosial memperlajari tentang manusia.
Efoistimologi (Cara mendapatkan pengetahuan)
• Dari pengalaman-pengalaman yang dialami atau dirasakan (intuisi)
• Metoda Ilmiah
Berfikir merupakan kegiatan mental yang menghasilkan pengetahuan.
Pengetahuan Ilmiah yaitu sifat rasional dan diuji yang memungkinkan pengetahuan itu disusun dan dapat diadakan.
Teori Ilmiah harus memenuhi dua syarat Ilmu yaitu :
• Harus konsisten dengan teori-teori sebelumnya yang memungkinkan tidak terjadinya kontradiksi dalam teori keilmuan secara keseluruhan dan cocok dengan fakta-fakta empiris.
Syarat-syarat Metode Ilmiah :
1. Harus Objektif yaitu sesuai dengan objeknya melalui pengindraan dan fakta empiris.
2. Metodik yaitu cara-cara tertentu yang teratur dan terkontrol.
3. Sistematik yaitu tersusun dalam suatu sistem tidak berdiri sendiri tapi saling berkaitan.
4. Universal yaitu berlaku umum dimana semua orang akan memperoleh hasil yang sama dengan eksperimen yang sama.
Langkah-langkah Metode Ilmiah
1. Perumusan Masalah
Yaitu merupakan pertanyaan mengenai objek empiris yang jelas batas-batasnya serta dapat diidentifikasikan faktor-faktor yang terkait. Pertanyaan terhadap objek (What, Why, How).
2. Penyusunan Kerangka Berfikir dalam Pengujian Hipotesa
Yaitu argumentasi yang menjelaskan hubungan yang memungkinkan terdapat faktor yang saling berkaitan dan membentuk konstelasi permasalahan.
3. Perumusan Hipotesis
Yaitu Jawaban sementara atau dugaan terhadap pertanyaan yang diajukan.
4. Pengujian Hipotesis
Yaitu merupakan usaha mengumpulkan fakta-fakta yang relevan dengan hipotesa dengan hipotesis untuk memperlihatkan fakta-fakta pendukung.
5. Penarikan Kesimpulan
Penilaian apakah sebuah hipotesis yang diajukan ditolak atau diterima. Hipotesis yang diterima merupakan pengetahuan ilmiah.
Pengetahuan ilmiah yaitu pengetahuan yang tersusun secara sistematis.
Struktur pengetahuan ilmiah :
• Konsep
• Fakta
• Generalisasi
• Teori
• Hukum yaitu kebenarannya sudah teruji dan tinkat kebenarannya tertinggi.
Aksiologi ( Nilai Guna Ilmu)
• Ilmu dan moral
• Tanggungjawab sosial.
Keunggulan metode ilmiah
Dapat membentuk sikap ilmiah
a. Objektif dan adil
b. Menyadari bahwa kebenaran ilmiah tidak absolut (kebenaran ilmu sifatnya sensitif).
c. Tidak percaya pada tahyul, astrologi
d. Mendorong rasa ingin tahu lebih banyak.
e. Tidak menyebabkan berprasangka dan dapat menerima pendapat orang lain.
Keterbasan Metode ilmiah
a. Keterbatasan panca indra
b. Kekeliruan mengumpulkan fakta sehingga keliru menarik kesimpulan.
Merasa yaitu banyak menggunakan filing (berasal dari pengalaman)
Berfikir yaitu tidak menggunakan filing tapi menggunaka fakta.
Apriori yaitu penilaian terhadap fakta tanpa observasi, wawancara dan eksprimen.
Berfikir kritis yaitu berfikir dengan membuat jarak dengan objek.
Kritis yaitu membuat jarak
Subjektif yaitu menilai sesuatu sesuai dengan kita
Objektif yaitu menilai sesuatu sesuai dengan objek.
C. Islam dan Filsafat
D. Perodesasi Filsafat
1. Filsfat Barat Klasik
Filsafat barat ini berasal dari Yunani (Greece). Beberapa filosof terkenal dari Yunani yaitu :
a. Sokrates (469 – 399 SM)
Sokrates mendasarkan seluruh argumentasi atas definisi yang objektif dan valid (sah). Pemikiran Sokrates bergerak kedua arah yaitu ke luar dan ke dalam. Ke luar untuk mencari definisi objektif dan ke dalam untuk menemukan hakikat diri, jiwa yang menurut dia adalah sumber kebenaran.
b. Plato (427 – 347 SM)
Tema yang dominanmuncul adalah dualisme metafisika yaitu antara real dan aktual. Pandangannya terhadap ketuhanan adalah bahwa Tuhan adalah dzat primordial yang berisikan seluruh unsur asli alam.
c. Aristoteles (384 – 322 SM)
Beliau murid Plato selama 20 tahun, mulai sejak usia 18 tahun. Arsitoteles membagi filsafat kepada divisi teoritis, praktis dan puitis. Filsafat teoritis terdiri dari matematika, fisika dan methafisika. Filsafat praktis membahas praktek atau penerapan teori etika dan politik. Sedangkan filsafat puitis menganalisa estetika, reaksi emosional, syair, seni dan drama.
d. Plotinus (205 – 70 SM)
Doktrin sentral Plotinus adalah tiga realitas yaitu Jiwa (soul), Akal (nous) dan Yang Baik (the god).
2. Filsafat Barat Skolastik
Filosof-filosof terkenal semasa Skolastik :
a. John Scotus Erigena (810 – 877)
b. Santo Anselm (1033 – 1109)
c. Roscellinus (1050 – 1121)
d. Peter Abelard (1079 – 1142)
Yang di atas adalah periode pertama yang mengarah pada Neo Platonisme, sedangkan priode kedua adalah Aristotelianisme dengan tokoh sebagai berikut :
a. Albertus Magnus (1193 – 1280)
b. Thomas Aquino (1296 – 1650)
c. William Occam (1280 – 1347)
d. Roger Bacon (1214 – 1294)
3. Filsafat Barat Modern
Tokoh-tokohnya antara lain :
a. Francis Bacon (1561 – 1626)
b. Rene Descartes (1596 – 1650)
c. John Locke (1632 – 1704)
d. Jean Jaques Rousseau (1712 – 1778)
Aliran-aliran dalam filsafat modern :
a. Rasionalisme
b. Empirisme
c. Idealisme
d. Utilitarianisme
e. Positivisme
4. Filsafat Barat Kontemporer
Pemikiran ini adalah pragmatisme, dengan pelopornya Charles Peirce (1939 – 1914).
5. Filsafat Timur
Para pakar membagi pemikiran Hindu kepada emat episode :
a. Periode Weda (1500 – 600 SM)
Diawali dengan perkembangan Hindu yang banyak menyerap mitologi, ritual dan doktrin.
b. Periode Wiracarita (600 – 200 SM)
Berkembangnya karya epik kepahlawanan, Hiakayat Ramayana dan Mahabrata timbul pada episode ini.
c. Periode Sutra-stra (200 SM – abad ke-16)
d. Periode Skolastik – Modern (abad 9 sampai sekarang)
Pemikiran ini berawal dari Arab-Islam kemudian Persia dan Belakangan Barat. Kemudian adalagi filsafat Cina yang sudah cukup tua dan dimulai jauh sebelum Masehi. Periode ini Periode Kuno, pertengahan dan Modern Kontemporer.
Adalagi filsafat Japang yang tak kalah pentingnya yang banyak dipengaruhi oleh Konfusianisme, peradaban Cina, Buddhieme dan Kebudayaan India, serta belakangan banyak dipengaruhi oleh Barat.
6. Filsafat Islam
Filosofis masuk ke dalam Islam melalui filsafat Yunani yang dijumpai ahli-ahli pikir Islam di Suria, Mesopotamia, Persia dan Mesir. Kemudian timbullah pusat kebudayaan Yunani di Timur seperti Alexandria di Mesir, Antioch di Suria, Jundisyapur di Mesopotamia dan Bectra di Persia.
Perhatian kepada filsafat meningkat pada zaman Khalifah Al Ma’mun (813 – 833 M) putra Harun al Rasyid. Golongan yang banyak tertarik pada filsafat Yunani adalah kaum Mu’tazilah seperti Abu al Huzail, al Nazzam, al Jahiz, al Jubba’I dll yang dapat dilihat dari pemikiran teologi mereka.
Filosof-filosof Islam lain yang terkenal sepeerti Ibnu Sina, Ibnu Miskawaih, Imam Ghazali, Ibnu Tufail, Ibnu Rusyd dll.
Al Ghazali berbeda dengan filosof-filosof lain, ia tidak mementingkan filsafat saja tapi juga soal hukum, teologi dan sufisme.
E. Metode Filsafat
Sepanjang sejarah filsafat telah dikembangkan berbagai metode berfilsafat, tapi yang menonjol sbb:
1. Metode Kritis
2. Metode Intuitif
3. Metode Skolastik
4. Metode Matematis
5. Metode Empiris Eksperimental
6. Metode Transedental
7. Metode Dialektis
8. Metode Fenomenologis
9. Metode Eksistensialisme
10. Metode Analitika Bahasa

Pengurus Bidang PTKP HMI Komisariat tarbiyah dan Keguruan UINAM melaksanakan Rapat Konsolidasi dalam rangka Aksi unjuk rasa menolak kenaikan harga BBM (Senin/10/11).
Aksi tersebut di rencanakan akan di gelear besok di depan kampus 1 UIN Alauddin.
Ketua Bidang Perguruan tinggi Kemahasiswaan dan Kepemudaan (PTKP) Sardin mengatakan " aksi ini adalah bentuk kekecewaan kami terhadap rencana kenaikan harga BBM yang menurut kami akan menyengsarakan Rakyat" tegasnya.
selain itu rencananya meraka juga akan menggelar aksi Teatrikal dan pembagian selembaran kepda masyrakat yang melintasi jalan sultan alauddin. "kami mengharap kepada seluruh elemen untuk turun kejalan, menolak kenaikan BBM" tutupnya.
#BBMnaikJOKOWIturun! (C@k/Dedy)

Kamis, 18 Desember 2014

TRAINING ADVOKASI DAN MANAJEMN AKSI

Add caption

Aksi mahasiswa di Makassar tentunya menjadi sorotan publik. Pasalnya dalam dua bulan terakhir ini, aksi aksi unjuk rasa yang dilakukan mahasiswa cenderung berujung anarkis. Pemahaman mahasiswa tentang advokasi dan manajemn aksi tentunya menjadi salah satu hal yang perlu dipertanyaan.
Himpunan Mahasiswa Islam Komisariat tarbiyah dan Keguruan Uin Alauddin Makassar menggelar Training advokasi dan manajemen Aksi. Kegiatan ini dilaksanakan di aula DPD KNPI Sulawesi Selatan. Kegiatan yang mengusung tema Membangun Gerakan Mahasiswa dengan Kultur Ilmiah tersebut di laksanakan sebagai wadah perkaderan di wilayah advokasi/pendampingan masyrakat. “kegiatan ini adalah salah satu proses pengkaderan yang di khususkan pada wilayah pendampingan’ tegas Sardin Kabid PTKP. ”.
Kegiatan ini di buka oleh Zulfadli sultan yang juga ketua umum HMI komisariat tarbiyah. Dalam sambutanya mengatakan  “kegiatan ini adalah upaya pengurus dalam meningkatkan kualitas diri para kader dalam mengimplementasikan tujuan HMI sebagai insan Pengabdi dan bertanggung jawab atas terwujudnya msyrakat adil makmur”.
Kegiatan ini di ikuti puluhan kader dan beberapa utusan dari organi sasi kemahasiswaan lainnya. Ketua panitia Rusli mengatakan “kegiatan ini di ikuti oleh beberapa kader dan utusan dari Lembaga lain dan berlangsung selama 2 hari hingga ahad sore mendatang”.





Konsolidasi Tolak Kenaikan Harga BBM


C@KRA - Pengurus Bidang PTKP HMI Komisariat tarbiyah dan Keguruan UINAM melaksanakan Rapat Konsolidasi dalam rangka Aksi unjuk rasa menolak kenaikan harga BBM (Senin/10/11).
Aksi tersebut di rencanakan akan di gelear besok di depan kampus 1 UIN Alauddin.
Ketua Bidang Perguruan tinggi Kemahasiswaan dan Kepemudaan (PTKP) Sardin mengatakan " aksi ini adalah bentuk kekecewaan kami terhadap rencana kenaikan harga BBM yang menurut kami akan menyengsarakan Rakyat" tegasnya.
selain itu rencananya meraka juga akan menggelar aksi Teatrikal dan pembagian selembaran kepda masyrakat yang melintasi jalan sultan alauddin. "kami mengharap kepada seluruh elemen untuk turun kejalan, menolak kenaikan BBM" tutupnya.
#BBMnaikJOKOWIturun! (C@k/Dedy)

Jumat, 07 November 2014

Refleksi Sumpah Pemuda


C@kra- Sumpah pemuda dibacakan pada tanggal 28 oktober 1928 dari hasil rumusan Kongres pemuda II indonesia. Kini setiap tahunnya diperingati sebagai  hari sumpah pemuda.

Sumpah pemuda merupakan suatu momen besar bagi para pemuda indonesia, dimana ikrar satu tanah air, bangsa dan bahasa menjadi bukti persatuan visi dan misi pemuda.

Berkenaan dengan hari sumpah pemuda yang baru-baru ini kita peringati. banyak hal yang  dapat dilakukan dalam memaknai lahirnya hari bersejarah tersebut. salah satunya dialog kepemudaan. 29/10/2014 lalu, ruang LT Fak. Tarbiyah dan Keguruan UINAM dipadati mahasiswa yang antusias dalam mengikuti dialog yang digelar atas kerja sama HMI Komisariat Tarbiyah, HMJ- MPI dan UKM-LIMA Washilah.

Dialog yang bertemakan  Pemuda dan Peradaban Bangsa ini, menghadirkan salah satu tokoh pemuda/mahasiswa UIN Alauddin yang kini menjadi salah satu wakil ketua DPRD termuda di Sulsel yakni Arum Spink. “kegiatan ini terlaksana untuk mengembalikan semangat kepemudaan yang sudah hampir punah pada mahasiswa”. Tegas Sardi Tuhair, Kabid Perguruan Tinggi Kemahasiswaan dan Kepemudaan (PTKP) HMI Kom. Tarbiyah.

Pemuda adalah harapan masyarakat Indonesia. Olehnya itu kemajuan suatu bangsa diukur oleh kecerdasan dan kejelian pemuda dalam membaca situasi dan kondisi yang urgen saat ini. Ketua Umum HMI Tarbiyah menambahkan “Kegiatan seperti ini sebenarnya sangat dibutuhkan oleh pemuda, karena tidak dapat dipungkiri pemuda mempunyai andil yang besar dalam setiap penentuan kebijakan, sehingga mereka membutuhkan ruang diskusi/ dialog sebagai wadah untuk berproses”.

Realitas saat ini, pemuda cenderung menutup diri terhadap masalah yang terjadi di sekitarnya. terutama menyangkut  pemuda itu sendiri. Hal tersebut terjadi sebab para pemuda lebih memilih mengasingkan diri dari kegiatan yang bersifat ilmiah.

“Mahasiswa saat ini sudah cenderung apatis terhadap kegiatan-kegiatan ilmiah atau pun kegiatan yang berkaitan dengan dialog kebangsaan.” tambah Ismail ketua HMJ-MPI

Pemuda tidak berbicara tentang umur, namun semangat dari pemuda. Sebagai seorang mahasiswa, kita seharusnya dapat memaknai hari sumpah pemuda dengan melakukan kegiatan-kegiatan yang bernilai positif dan bermanfaat  dalam perbaikan kualitas kepribadian. Salah satunya membuka ruang-ruang diskusi atau ruang-ruang dialog agar kualitas diri semakin bertambah.

“Ini suatu kegiatan besar, kalau kegiatan seperti ini tidak ada maka itu berarti kampus ini sudah berhenti memproduksi orang-orang hebat di negeri ini, kita harus suport kegiatan seperti ini.” ujar Arum Spink selaku pemateri dalam acara tersebut. (C@k/Jannah)

HMI KOMTAR: Muharram Berbagi


C@KRA- Beberapa hari yang lalu, sabtu (25/10/2014) bertepatan pada tanggal 1 Muharram 1436 H  merupakan awal bagi umat islam untuk kembali mengevaluasi diri dan meningkatkan keimanan dengan senangtiasa menambah bekal untuk hari esok dengan melakukan berbagai perbuatan yang bermanfaat bagi diri maupun kepada sesama.
Umat islam dalam menyambut tahun baru hijriah berlomba-berlomba dalam berbagai kegiatan-kegiatan sosial, salah satunya Korps HMI-Wati HMI Komisariat Tarbiyah dan Keguruan UIN Alauddin Makassar menggelar kegiatan sosial atau aksi kemanusiaan di kampus II UIN Alauddin, samata, gowa.
Ketua Korps HMI-Wati (KOHATI) kom. Tarbiyah, sitti fatimah mengatakan aksi kemanusiaan tersebut sebagai bentuk penggalangan dana bantuan bagi korban kebakaran yang terjadi di rappocini.
KOHATI tidak hanya menggalang dana bantuan, mahasiswa yang ikut berpartisipasi dalam kegiatan tersebut turut membagi-bagikan bunga dan selebaran kertas dalam rangka memperingati tahun baru islam 1436 Hijriah.
“kegiatan ini kami lakukan dalam rangka mewujudkan kepedulian antar sesama dengan memanfaatkan momentum peringatan tahun baru islam dengan membagi-bagikan bunga yang merupakan hasil dari kami KOHATI,” Ungkpanya saat diwawancarai oleh kru C@KRA. (C@/Dedy)